Ekonomi dan Bisnis

Wamenkeu: APBN akan Dorong Pertumbuhan Ekonomi Baru

Pemerintah saat ini fokus mencari sumber-sumber pertumbuhan baru.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Wakil Menteri Keuangan (Wamenkeu) Suahasil Nazara mengatakan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) ke depannya akan didesain untuk mendorong penciptaaan pertumbuhan ekonomi baru. 

Menurut Suahasil, pemerintah saat ini fokus mencari sumber-sumber pertumbuhan baru yang sifatnya jangka menengah dan jangka panjang. Salah satunya melalui ekonomi hijau atau green economy. 

“Seluruh dunia sudah mulai masuk ke green economy, meskipun dalam jangka pendek kita masih bergantung pada bahan bakar fosil,” kata Suahasil, Jumat (4/11/2022).

Selain itu, pemerintah juga mendorong dunia usaha terutama UMKM untuk naik kelas. Menurutnya, UMKM merupakan sektor yang cukup resilience terhadap gejolak perekonomian. 

Hal kunci yang bisa dilakukan untuk mendukung UMKM yaitu dengan menyediakan akses pembiayaan dari sektor keuangan. UMKM juga membutuhkan dukungan teknologi dan akses pasar untuk berkembang. 

“Kita juga harus mendorong UMKM supaya bisa naik kelas. Kalau kegiatan ekonomi lagi sulit, UMKM biasanya yang paling resilience,” kata Suahasil. 

Secara umum, Suahasil menyampaikan, pemerintah akan tetap optimisme dalam menyusun APBN untuk tahun 2023. Pemerintah akan kembali menekan desifit APBN di bawah 3 persen.

Sebagai informasi, Kementerian Keuangan menetapkan arsitektur APBN 2023 dengan target pendapatan negara sebesar Rp2.463 triliun dan belanja negara mencapai Rp3.061,2 triliun. Sehingga defisit menyentuh angka Rp598,2 triliun atau setara 2,84 persen dari PDB. 

Related Articles

Back to top button