Internasional

Taiwan dan AS akan Gelar Pembicaraan Perdagangan Langsung

Dalam foto yang dirilis oleh Kantor Kepresidenan Taiwan ini, Presiden Taiwan Tsai Ing-wen berbicara di depan gambar jet tempur F16 Taiwan di pangkalan udara di Hualien di Taiwan timur pada Selasa, 6 September 2022.

Foto: Taiwan Presidential Office via AP

AS dan Taiwan meluncurkan Inisiatif AS-Taiwan pada Perdagangan Abad ke-21 pada Juni.

REPUBLIKA.CO.ID,¬†WASHINGTON — Taiwan dan Amerika Serikat (AS) akan menggelar pembicaraan perdagangan langsung¬† di New York pada pekan depan. Hal ini dikonfirmasi pemerintahan kedua negara pada Kamis (3/11/2022) waktu setempat di bawah inisiatif bersama baru yang diumumkan pada Juni lalu.

Kantor Perwakilan Dagang AS mengatakan bahwa diskusi konseptual akan berlangsung Selasa dan Rabu pekan depan. Asisten Perwakilan Dagang AS Terry McCartin sebagai pejabat perdagangan utama.

“Delegasi AS juga akan mencakup perwakilan dari Dewan Ekonomi Nasional, Departemen Perdagangan, Departemen Keuangan, Administrasi Bisnis Kecil, dan Administrasi Makanan dan Obat-obatan,” kata Kantor Perwakilan Dagang AS.

Kabinet Taiwan mengatakan delegasinya akan mencakup pejabat dari kementerian ekonomi dan keuangan, serta Kantor Negosiasi Perdagangan.

“Meskipun kami tidak menetapkan jadwal apa pun, baik Taiwan dan AS memiliki kemauan tinggi untuk bekerja sama dan percaya bahwa hasil yang bermanfaat dapat dicapai sesegera mungkin,” kata pemerintah Taiwan dalam sebuah pernyataan.

Washington dan Taipei meluncurkan Inisiatif AS-Taiwan pada Perdagangan Abad ke-21 pada Juni lalu. Hal ini diluncurkan beberapa hari setelah pemerintahan Biden mengecualikan Taiwan dari rencana ekonomi yang berfokus pada Asia yang dirancang untuk melawan pengaruh China yang semakin besar.

Taiwan memang telah lama mendorong kesepakatan perdagangan bebas yang luas dengan AS. Washington adalah pendukung internasional terpentingnya dan pemasok senjata asing bahkan tanpa adanya hubungan diplomatik formal. Sementara China telah mengatakan “dengan tegas” menentang pembicaraan perdagangan baru tersebut.

sumber : Reuters

Related Articles

Back to top button