Internasional

Polisi Hong Kong Selidiki Pemutaran Lagu Antipemerintah di Pertandingan Rugby

Lapangan Rugby Asiad Namdong terlihat di Incheon, Korea Selatan, pada 11 Agustus 2014. Sebuah lagu yang dinyanyikan dengan penuh semangat oleh pengunjuk rasa pro-demokrasi Hong Kong tiga tahun lalu secara keliru dimainkan sebagai lagu kebangsaan China di turnamen rugby di Korea Selatan, memicu tentangan keras dari pemerintah kota pada Senin, 14 November 2022.

Foto: Park Ji-ho/Yonhap via AP

Lagu itu dilarang pada 2020 setelah China berlakukan Undang-Undang Keamanan Nasional.

REPUBLIKA.CO.ID, HONG KONG — Polisi Hong Kong mengatakan pada Selasa (15/11/2022), sedang menyelidiki pemutaran  lagu tidak resmi dari protes anti-pemerintah pada final putra turnamen rugby Sevens Series di Korea Selatan akhir pekan ini. Lagu berjudul “Glory to Hong Kong” ditulis pada 2019, tepat ketika protes pro-demokrasi Hong Kong meletus dan dianggap oleh banyak demonstran sebagai lagu kebangsaan mereka.

“Polisi akan menindaklanjuti dengan serius sesuai dengan undang-undang tentang apakah insiden tersebut telah melanggar Peraturan Lagu Kebangsaan atau undang-undang lainnya, termasuk Undang-Undang Keamanan Nasional Hong Kong,” kata polisi.

Lagu itu dilarang pada 2020 setelah China memberlakukan Undang-Undang Keamanan Nasional di Hong Kong. Dalam sebuah pernyataan, polisi Hong Kong mengatakan, lagu kebangsaan China seharusnya dimainkan pada final pada Ahad (13/11/2022). Dalam laga itu mempertemukan Hong Kong melawan Korea Selatan dalam turnamen yang diselenggarakan Asia Rugby di Incheon.

Asia Rugby yang berdomisili di Hong Kong mengatakan sangat menyesalkan insiden tersebut. Mereka mengaku, insiden terputarnya lagu tersebut adalah kesalahan manusia biasa dari anggota junior panitia lokal yang memutar lagu yang diunduh dari internet alih-alih lagu kebangsaan yang benar.

Setelah pertandingan, permintaan maaf publik diumumkan dalam bahasa Korea dan Inggris di stadion. Kemudian lagu yang benar “The March of the Volunteers” pun akhirnya dimainkan dalam pertandingan yang dimenangkan oleh tim Hong Kong Sevens dengan skor akhir 19-12. Asia Rugby juga mengganti lagu kebangsaan di platform media sosialnya.

Pemimpin Hong Kong John Lee mengatakan, keputusan ada di tangan penyelenggara untuk memastikan bahwa lagu yang benar dimainkan. “Saya percaya polisi akan mengambil tindakan yang tepat,” katanya.

sumber : AP

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Related Articles

Back to top button