Internasional

Laporan: Rusia Rekrut Pasukan Komando Afghanistan yang Dilatih AS

Pasukan komando Afghanistan yang dilatih AS telah direkrut oleh Rusia untuk perang

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW – Laporan menyebutkan bahwa pasukan komando Afghanistan yang dilatih Amerika telah direkrut oleh Rusia untuk perang di Ukraina. Pasukan AS itu melarikan diri ke Iran setelah penarikan AS tahun lalu.

Tiga mantan jenderal Afghanistan mengatakan kepada kantor berita Associated Press bahwa Rusia ingin menarik ribuan mantan pasukan elit Afghanistan ke dalam “legiun asing”. Rusia menawarkan gaji tetap 1.500 dolar AS per bulan dan menjanjikan tempat yang aman bagi diri mereka dan keluarga sehingga dapat menghindari deportasi.

“Mereka tidak ingin pergi berperang – tetapi mereka tidak punya pilihan,” kata salah satu jenderal, Abdul Raof Arghandiwal. Menurutnya belasan atau lebih pasukan komando di Iran paling takut akan deportasi.

“Mereka bertanya kepada saya, ‘Beri saya solusi? Apa yang harus kita lakukan? Jika kami kembali ke Afghanistan, Taliban akan membunuh kami.’” katanya mengutip pasukannya.

Arghandiwal mengatakan perekrutan dipimpin oleh pasukan bayaran Rusia Wagner Group. Jenderal lain, Hibatullah Alizai, panglima militer Afghanistan terakhir sebelum Taliban mengambil alih, mengatakan upaya itu juga dibantu oleh mantan komandan pasukan khusus Afghanistan yang tinggal di Rusia dan berbicara bahasa tersebut.

Sebuah laporan kongres Partai Republik pada Agustus secara khusus memperingatkan bahaya bahwa pasukan komando Afghanistan yang dilatih oleh US Navy SEAL dan Army Green Baret dapat memberikan informasi tentang taktik AS kepada kelompok Negara Islam, Iran atau Rusia, atau berperang untuk mereka.

“Kami tidak mengeluarkan orang-orang ini seperti yang kami janjikan, dan sekarang mereka pulang untuk bertengger,” kata Michael Mulroy, pensiunan perwira CIA yang bertugas di Afghanistan.

Ia menambahkan bahwa pasukan komando Afghanistan adalah pejuang yang sangat terampil dan ganas. “Saya tidak ingin melihat mereka di medan perang mana pun, terus terang, tetapi tentu saja tidak melawan Ukraina,” katana.

Perekrutan itu dilakukan ketika pasukan Rusia terhuyung-huyung dari kemajuan militer Ukraina dan Presiden Rusia Vladimir Putin mengejar upaya mobilisasi tergagap, yang telah mendorong ratusan ribu pria Rusia meninggalkan negara itu untuk melarikan diri dari dinas.

Related Articles

Back to top button