Internasional

Iran Bantah Punya Rencana Serang Arab Saudi

Iran tetap menerapkan kebijakannya tentang hubungan bertetangga yang baik.

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN – Pemerintah Iran membantah laporan yang menyebut mereka memiliki rencana untuk menyerang Arab Saudi. Laporan itu sempat dipublikasikan Wall Street Journal mengutip sumber intelijen yang dibagikan Saudi dengan peringatan Amerika Serikat (AS).

“Produksi berita yang bias oleh beberapa pihak Barat dan Zionis bertujuan untuk menciptakan suasana negatif terhadap Iran dan menghancurkan tren positif saat ini dengan negara-negara di kawasan,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Nasser Kanani dilaporkan kantor berita Iran, Islamic Republic News Agency (IRNA).

Dia menekankan, Iran tetap menerapkan kebijakannya tentang hubungan bertetangga yang baik. “Iran melanjutkan kebijakan bertetangga yang baik dengan tetangga-tetangganya berdasarkan saling menghormati serta dalam kerangka prinsip dan kesepakatan internasional, dan mempertimbangkan pembentukan dan mempromosikan stabilitas serta keamanan di kawasan yang melekat pada interaksi konstruktif dengan tetangganya,” ucap Kanani.

Pada Selasa (1/11/2022) lalu, Wall Street Journal menerbitkan laporan yang menyebut bahwa Iran memiliki rencana untuk menyerang Arab Saudi. Informasi itu mereka peroleh dari sumber intelijen. Menurut Wall Street Journal, Saudi berbagi informasi intelijen dengan peringatan AS tentang “serangan segera” dari Iran terhadap beberapa target di Saudi.

Laporan Wall Street Journal menambahkan bahwa Saudi, AS, dan negara-negara tetangga lainnya di kawasan telah meningkatkan tingkat kewaspadaan untuk pasukan militer mereka. Pada Selasa lalu, AS menyatakan keprihatinan tentang ancaman Iran terhadap Saudi. Washington menegaskan, mereka tidak akan ragu merespons jika diperlukan.

“Kami prihatin dengan gambaran ancaman, dan kami tetap berhubungan terus-menerus melalui saluran militer dan intelijen dengan Saudi. Kami tidak akan ragu untuk bertindak membela kepentingan dan mitra kami di kawasan tersebut,” kata seorang juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS.

Sejak April 2021, Saudi dan Iran telah terlibat dalam pembicaraan rekonsiliasi. Kedua negara sudah menggelar beberapa putaran pembicaraan dan masih berproses hingga kini. Irak mengambil peran sebagai mediator dalam proses tersebut. Pada September lalu, Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) Iran mengatakan ada pendekatan baru oleh Saudi. Menurut mereka, sudah ada keyakinan untuk melakukan diskusi dan negosiasi guna memulihkan hubungan resmi kedua negara. Teheran menggambarkan langkah itu sebagai “perkembangan penting”.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Related Articles

Back to top button