Ekonomi dan Bisnis

Erick Thohir Minta Telkom Jadi Tempat Kerja yang Bisa Ditiru BUMN Lain

Menteri BUMN Erick Thohir memberi apresiasi kepada Telkom Indonesia karena telah mewujudkan Employee Value Proposition (EVP) atau Proposisi Nilai Karyawan dan Employer Branding BUMN untuk meningkatkan daya saing BUMN menjadi pemain global dan pabrik talenta dengan baik.

Foto: ANTARA/Dhemas Reviyanto

Telkom jadi BUMN yang masuk daftar Forbes 2022 World’s Best Employer.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Menteri BUMN Erick Thohir memuji transformasi sumber daya manusia yang dilakukan Telkom Indonesia sehingga BUMN tersebut menjadi satu-satunya perusahaan Indonesia yang masuk daftar Forbes 2022 World’s Best Employer. Dengan prestasi itu, Erick meminta Telkom Indonesia terus menjadi tempat kerja kondusif untuk pengembangan talenta karyawan dan dapat ditiru oleh perusahaan BUMN lainnya.

“Apresiasi kepada Telkom Indonesia karena telah mewujudkan Employee Value Proposition (EVP) atau Proposisi Nilai Karyawan dan Employer Branding BUMN untuk meningkatkan daya saing BUMN menjadi pemain global dan pabrik talenta dengan baik. Hal ini harus ditiru dan saya menantikan kiprah BUMN lainnya,” ujar Erick dalam keterangannya, Ahad (6/11/2022).

Berdasarkan daftar Forbes 2022 World’s Best Employer, Telkom Indonesia menempati ranking 153, sebelumnya di ranking 299 tahun 2021, dari 800 perusahaan terpilih yang berasal dari seluruh dunia. Sedangkan di kategori industri telecommunication and services, Telkom menempati urutan ketiga di dunia, mengungguli Orange France, KT Korea, Telstra Australia, Etisalat UEA, Singtel Singapore.

“Ada kebanggaan jika melihat perusahaan Indonesia, terutama BUMN bisa berada di atas perusahaan internasional yang lebih ternama. Ini membuktikan bahwa kita bisa bersaing di pentas global, sekaligus mampu tumbuh, berkembang, dan berkontribusi untuk Indonesia,” kata Erick.

Untuk penentuan daftar tersebut, Forbes bekerjasama dengan lembaga market research dunia Statista yang mensurvei 150.000 karyawan full-time serta part-time, di perusahaan atau instansi multinasional di 57 negara. Para responden mengevaluasi perusahaan berdasarkan pengaruh dan citra dari brand perusahaan, pengembangan talenta, kesetaraan gender, dan tanggung jawab sosial. Responden juga harus memberikan rating seberapa besar mereka merekomendasikan perusahaan tempat mereka bekerja kepada kerabat maupun kolega.

“Terima kasih kepada Direksi dan Dewan Komisaris yang mampu mengimplementasikan dan menginternalisasikan EVP di Telkom Indonesia. Saya berharap bisa terus dipertahankan, bahkan ditingkatkan sehingga hubungan sesama karyawan semakin solid,” ujar Erick.

sumber : Antara

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Related Articles

Back to top button