Internasional

Di Arab Saudi, 34 Perusahaan Farmasi Nakal Didenda Total Rp 5,9 Miliar

Arab Saudi berlakukan aturan ketat untuk perusahan farmasi

EPUBLIKA.CO.ID, RIYADH — Otoritas Makanan dan Obat-obatan Saudi (SFDA) menjatuhkan denda sebesar 1.433.300 riyal (Rp 5,9 miliar) pada 34 perusahaan farmasi karena melakukan berbagai pelanggaran selama Oktober. 

Pelanggaran termasuk ketidakpatuhan oleh beberapa perusahaan farmasi untuk menyediakan obat di pasar lokal.

Beberapa dari mereka gagal melaporkan pergerakan obat dalam sistem ‘Rasd’ untuk pelacakan elektronik, sebagai bagian dari upaya otoritas untuk memastikan ketersediaan obat dalam jumlah yang cukup di pasar lokal dan untuk memastikan bahwa semua pemangku kepentingan di obat rantai pasokan mematuhi tugas dan tanggung jawab yang diberikan kepada mereka.

Pihak berwenang mengatakan bahwa inspekturnya memantau bahwa 24 perusahaan gagal melaporkan secara langsung pergerakan obat tersebut dalam sistem pelacakan elektronik yang disetujui oleh SFDA, sementara enam perusahaan lainnya gagal memberikan persiapan terdaftar.

Tercatat bahwa empat perusahaan yang tersisa tidak berkomitmen menginformasikan pihak berwenang tentang kekurangan atau gangguan dalam pasokan persiapan terdaftar perusahaan untuk jangka waktu tidak kurang dari enam bulan dari waktu yang diharapkan dari gangguan pasokan atau dampak dari stok sambil memberikan solusi yang berkontribusi untuk mengkompensasi kekurangan tersebut. 

Dilansir dari Saudi Gazette, Rabu (15/11/2022), Peraturan Perusahaan dan Sediaan Farmasi dan Herbal mewajibkan pabrik dan gudang yang memperdagangkan sediaan farmasi dan herbal untuk memiliki stok permanen yang cukup untuk enam bulan dari semua sediaan terdaftar mereka. 

Perusahaan juga harus memberi tahu SFDA jika terjadi kekurangan atau gangguan dalam pasokan yang terdaftar di perusahaan untuk jangka waktu tidak kurang dari enam bulan dari terjadinya gangguan pasokan atau dampak stok, dengan memberikan solusi yang berkontribusi untuk mengkompensasi kekurangan tersebut.

Otoritas memantau stok sediaan farmasi dan herbal yang terdaftar di pabrik dan gudang untuk diperdagangkan di seluruh wilayah Kerajaan, dan kecukupan sediaan ini untuk pasar lokal melalui sistem pelacakan elektronik ‘Rasd.’

Sumber: saudigazette     

Related Articles

Back to top button