Internasional

Bakal Jadi Presiden Lagi, Lula Berjanji Satukan Kembali Brasil

Lula mengatakan bahwa Brasil berada dalam situasi yang sangat sulit.

REPUBLIKA.CO.ID, BUENOS AIRES — Luiz Inacio Lula da Silva berjanji untuk menyatukan kembali Brasil. Janji itu ia ucapkan setelah dia mengalahkan petahana sayap kanan Jair Bolsonaro dalam pemilihan presiden yang sengit pada Ahad (30/10/2022).

Menyusul pemilihan paling penting sejak kembalinya demokrasi di Brasil itu, Lula menyerukan persatuan serta berjanji untuk memerangi kelaparan dan bertindak keras melawan deforestasi di Amazon. “Kawanku, mulai 1 Januari 2023 saya akan memerintah untuk 215 juta warga Brasil, dan bukan hanya untuk mereka yang memilih saya. Tidak ada dua jenis warga Brasil. Kita adalah satu negara, satu warga, negara yang besar, ” kata Lula kepada pendukungnya di Sao Paulo.

Setelah pemilihan presiden yang paling memecah belah dan terpolarosasi itu, Lula mengakui bahwa Brasil berada dalam situasi yang sangat sulit. Dia menegaskan sekarang adalah saatnya menjauhi kebencian.

“Kita akan mencari jalan keluar agar negara ini bisa hidup kembali secara demokratis dan harmonis. Tidak ada yang tertarik untuk tinggal di negara yang terpecah, dalam keadaan perang yang abadi,” ujar dia.

Lula menggambarkan perang melawan kelaparan sebagai “komitmen paling mendesak” setelah tahun ini Brasil kembali masuk ke dalam Peta Kelaparan PBB setelah delapan tahun, ketika 33 juta warganya mengalami kelaparan.

“Jika kita adalah produsen makanan terbesar ketiga di dunia dan produsen protein hewani terbesar, jika kita memiliki teknologi dan lahan subur yang luas, jika kita dapat mengekspor ke seluruh dunia, kita memiliki kewajiban untuk memastikan bahwa setiap warga Brasil bisa sarapan, makan siang, dan makan malam setiap hari,” kata dia.

Lula, yang selama masa jabatan sebelumnya sebagai presiden pada 2003-2010 membantu mengurangi kemiskinan ekstrem melalui program kesejahteraan Bolsa Familia yang terkenal dan mendorong peluang ekonomi, berbicara tentang perlunya memperkuat kembali program sosial. Selama masa jabatan Bolsonaro, banyak pemerhati lingkungan dan pembela masyarakat adat dan hak atas tanah mereka mencela kebijakan pemimpin sayap kanan itu.

Mereka menegaskan bahwa Bolsonaro telah menghapus perlindungan lingkungan di Amazon, yang mengakibatkan kerusakan ekologis yang luas.

Lula berjanji untuk mengurangi deforestasi di Amazon hingga 80 persen dan “berjuang untuk nol deforestasi” di hutan tersebut. 

“Brasil dan planet ini membutuhkan Amazon yang hidup. Sebuah pohon yang berdiri lebih berharga daripada berton-ton kayu yang ditebang secara ilegal oleh mereka yang hanya memikirkan keuntungan mudah dengan mengorbankan kerusakan kehidupan di bumi,” kata Lula.

Dengan 99,99 persen surat suara telah dihitung, Lula telah mengumpulkan 50,9 persen dengan 60.345.421 suara, menurut data dari Mahkamah Agung Pemilihan. Sementara itu, Bolsonaro memperoleh 49,1 persen atau 57.976.538 suara

sumber : Antara

Related Articles

Back to top button