Ekonomi dan Bisnis

Australia Kejar Ketertinggalan Mobil Listrik dari Negara Lain

REPUBLIKA.CO.ID,SYDNEY – Pemerintah Australia akan memperkenalkan standar baru yang menargetkan emisi kendaraan untuk meningkatkan penyerapan mobil listrik. Australia ingin mengejar ketertinggalan soal mobil listrik dari negara maju lainnya.

Hanya 3,8 persen mobil yang dijual di Australia tahun lalu adalah mobil listrik. Angka itu jauh di belakang negara maju lainnya seperti Inggris dan Eropa, di mana mobil listrik masing-masing menyumbang 15 persen dan 17 persen dari penjualan.

Menteri Energi Australia  Chris Bowen dalam konferensi pers di Sydney, Rabu(18/4/2023), mengatakan strategi kendaraan listrik nasional yang baru akan memperkenalkan standar efisiensi bahan bakar yang akan menguraikan berapa banyak karbon dioksida yang dihasilkan mobil saat dijalankan.

 “Kendaraan hemat bahan bakar dan listrik lebih bersih dan lebih murah untuk dijalankan – pengumuman hari ini adalah win-win bagi pengendara,” kata Bowen seraya mengatakan rincian mengenai aturan ini akan diselesaikan dalam beberapa bulan mendatang.

Selain Rusia, Australia adalah satu-satunya negara maju yang tidak memiliki atau sedang mengembangkan standar efisiensi bahan bakar, yang mendorong pabrikan untuk memasok lebih banyak kendaraan listrik dan tanpa emisi.

Transportasi adalah sumber emisi karbon terbesar ketiga di Australia – salah satu penghasil emisi terbesar di dunia berdasarkan per kapita. “Inisiatif ini akan membantu mengurangi emisi negara setidaknya 3 juta ton karbon pada tahun 2030, dan lebih dari 10 juta ton pada tahun 2035,” kata Bowen.

Dewan Kendaraan Listrik (EVC) menyambut baik langkah tersebut tetapi mengatakan Australia harus membawa standar yang kuat. “ Atau tetap menjadi tempat pembuangan dunia untuk kendaraan beremisi tinggi,” kata kepala eksekutif Behyad Jafari.

Rata-rata, mobil baru di Australia menggunakan bahan bakar 40 persen lebih banyak daripada Uni Eropa dan 20 persen lebih banyak daripada Amerika Serikat. “Dengan penelitian yang menunjukkan penerapan standar efisiensi bahan bakar dapat menghemat pengendara 519 dolar AS atau 349 dolar AS per tahun,” kata Bowen. 

Ketua Partai Hijau Adam Bandt mengatakan strategi pemerintah perlu dipercepat dan membutuhkan target kendaraan listrik serta standar efisiensi bahan bakar.

Permintaan kendaraan listrik tumbuh di Australia, meskipun pasokan tidak memenuhi permintaan karena tidak adanya insentif bagi pembuat mobil.

Pemerintah Buruh kiri-tengah Australia tahun lalu menandai rencana untuk memperkenalkan peraturan baru untuk meningkatkan penjualan mobil listrik.

Perdana Menteri Anthony Albanese, yang memenangkan kekuasaan tahun lalu dengan janji reformasi kebijakan iklim, memotong pajak untuk kendaraan listrik dan menaikkan target Australia untuk mengurangi emisi karbon berkurang 43 persen dari tingkat 2005 di 2030..

Inisiatif tersebut muncul setelah sekitar satu dekade tidak adanya tindakan di bawah pemerintahan Liberal sebelumnya, yang membuat Australia tertinggal dari semua rekannya.

Mantan Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan pada 2019 bahwa kebijakan untuk mengurangi emisi kendaraan akan “berakhir akhir pekan”, sementara kritikus lain mengatakan itu akan menjadi lonceng kematian bagi kendaraan utilitas populer, atau utes, yang digunakan oleh pembangun dan petani.

Bowen mengakui masih banyak yang harus dilakukan pada infrastruktur untuk mengisi daya mobil EV. Ada sekitar 83 ribu EV di jalan raya Australia dan per Desember 2022, hanya ada lebih dari 4.900 pengisi daya publik yang berlokasi di kurang dari 2.400 lokasi.

“Kami jauh di belakang seluruh dunia lagi,” kata Bowen dalam sebuah wawancara radio di kemudian hari.

“Kami sedang memperbaikinya. Kami memiliki kebijakan untuk memasang pengisi daya cepat sekali setiap 150 kilometer di jalan raya. Saya akan mengatakan lebih banyak tentang itu segera,” katanya.

sumber : Reuters

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Banyak keuntungan nabung di bank syariah loh. Intip-intip, Kamu nasabah di bank syariah mana yaa?

  • Bank Syariah Indonesia
  • BCA Syariah
  • Bank Muamalat
  • Maybank Syariah Indonesia
  • Bank Panin Syariah
  • Bank Bukopin Syariah
  • Bank Mega Syariah
  • BJB Syariah
  • Bank Jago Syariah
  • BTPN Syariah
  • BTN Syariah

Related Articles

Back to top button