Internasional

Anak Beruang Alaska Mati Terkena Flu Burung

Departemen Perikanan dan Perburuan Alaska melaporkan, seekor anak beruang hitam di tenggara Alaska disuntik mati setelah terserang flu burung.

Foto: National Park Service

Kemungkinan anak beruang Alaska memakan burung yang mati

REPUBLIKA.CO.ID, JUNEAU — Departemen Perikanan dan Perburuan Alaska melaporkan, seekor anak beruang hitam di tenggara Alaska disuntik mati setelah terserang flu burung. Diyakini bahwa anak beruang yang terletak di Bartlett Cove di Taman Nasional dan Konservasi Teluk Glacier di sebelah barat Juneau itu adalah beruang kedua yang didiagnosis dengan flu burung yang sangat patogen.

“Flu burung sangat mudah menular ke unggas, tetapi mamalia tidak terlalu rentan terhadapnya,” kata dokter hewan satwa liar untuk Departemen Perikanan dan Perburuan Alaska Dr. Kimberlee Beckmen.

“Sulit mendapatkannya, tapi kami menduga anak beruang itu mungkin memakan burung yang mati karena flu burung,” ujarnya.

Beruang itu kemungkinan jatuh sakit karena adalah hewan muda yang kecil dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah. Sejak virus pertama kali terdeteksi pada beruang hitam betina dewasa di Kanada pada Juni, pejabat negara bagian Alaska telah menguji hewan tersebut untuk kasus tersebut. Sejauh ini, itu hanya ditemukan di dua hewan lain, baik rubah merah di Pelabuhan Belanda dan komunitas Unalakleet di Alaska barat.

Beckmen mengatakan, menemukan flu burung pada beruang dan rubah bukanlah indikasi kemungkinannya menyebar ke hewan lain atau ke manusia. “Strain khusus ini, orang-orang cukup kebal terhadapnya,” katanya.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (AS) mengatakan, jenis flu burung ini menimbulkan risiko sangat rendah bagi manusia. Hanya satu orang di AS yang telah didiagnosis terkena wabah ini.

Orang-orang di Glacier Bay bulan lalu memperhatikan bahwa anak babi, salah satu dari tiga induk yang menemani, mengalami kesulitan berjalan. Babi betina meninggalkan anaknya dan seorang ahli biologi mengambilnya.

Tapi, bayi itu mulai menderita kejang, seperti halnya beruang Kanada yang sebelumnya didiagnosis menderita penyakit tersebut. Beruang Alaska di-eutanasia oleh ahli biologi negara bagian. Pengujian selanjutnya mengkonfirmasi adanya virus yang menyebabkan flu burung yang sangat patogen.

sumber : AP

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Related Articles

Back to top button